Loading

Senin, 30 Maret 2009

Keperjakaan ku di ambil Tante Susi


Keperjakaan ku di ambil Tante Susi
Keperjakaan ku di ambil Tante Susi
Cerita ini berawal ketika gw masih dudk di bangku SMA nama gw Ari (Samaran Sob….),singkat nya dulu nyokap gw sering senam di deket rumah,dan setelah habis latihan senam pasti rumah gw di penuhin ibu-ibu yang pada habis senam. Diantara sekian banyak nya teman senam nyokap gw,ada satu ibu-ibu yang menarik perhatian gw,selain cantik umur nya jauh dibawah nyokap gw,kalo ngga salahmasih sekitar 32 thn,dan untuk anak seumuran gw waktu itu udah sangat tua banget alias dah tante-tante. Nama teman nyokap gw ini Susi (Samaran juga sob….),tante Susi ini sebenar nya kalo di lihat penampilan nya biasa saja,ngga suka berpakaian seksi kecuali pakaian senam nya saja. Gw juga ngga tau kenapa,mungkin karena kecantikan nya atau tubuh nya sehingga tante Susi ini sering jadi objek onani gw. Lalu pada suatu hari disaat rumah gw lagi sepi-sepi nya,tante Susi datang kerumah gw “Spada….!!” trus gw jawab “Iya….!! Eh..tante Susi..ada apa Tan..??” tanya gw “Mama kamu mana Ri…?? Kok tadi pagi ngga ikut senam bareng?? Kamu ngga sekolah ya…??” trus gw jawab “Lho emang nya tante ngga tau ya…kan mama lagi ke Bandung sekeluarga ada acara pernikahan sepupu nya mama..kalo Ari emang lagi libur tan,kan abis ujian Ebtanas..” lalu tante Susi menjawab “Mmm..pantes aja tadi pagi ngga keliatan..” dan kemudian gw sedikit berbasa basi “Mampir dulu tan…??” trus tante Susi menjawab “Iya deh…numpang sebentar ya Ri….!!” gw jawab “Iya tan..silah kan aja,mau minum apa tan..??” “Udah ngga usah repot-repot..tante cuma bentar kok..” lalu gw tinggalin tante Susi sendiri dan mengambil kan air putih,soal nya gw pada waktu itu gw sama sekali ngga tau gimana caranya bikin Teh atau Kopi,jadi kalo ada tamu datang gw langsung aja kasih Air putih hehehe….. Trus pas gw bawain air langsung tante Susi bilang “Aduh…Ri,tante jadi ngerepotin kamu nih” trus gw jawab “Cuma air putih aja nih tan..Ari ngga tau cara nya bikin minuman yang lain hehe…!” kata gw sedikit ramah tamah,trus ngga lama kemudian gw liat tante dengan agak sedikit berbeda dandanan nya,ngga seperti biasa nya,tiap hari selalu pakai rok panjang dan kemeja lengan pendek,tapi kali ini Tante Susi pakai rok panjang tapi bengan belahan yang hapir terlihat bongkahan pantat nya,dan baju nya agak sedikit transparan,sehingga terlihat sekilas BH nya. Lalu Tante Susi membuyarkan lamunan gw “Ri..jadi kamu hari ini sendirian dong di rumah..??” “Iya nih..sepi ngga ada siapa-siapa tan…” trus tante susi memulai perbincangan dengan gw “Sama dong kaya tante,tante juga lagi sepi di rumah,suami tante lagi belayar selama 3 bulan..tapi kira-kira mama kamu pulang kapan??” lalu gw jawab “Lusa tan…itu pun juga kalo ngga sekalian arisan mingguan keluarga..” trus akhir nya gw langsung tinggalin tante Susi dan pergi nonton tv,sebetul nya sih takut ketahuan tante Susi kalo ular Anaconda gw dah berontak terus waktu gw liat belahan rok panjang nya tante Susi tadi.

ngentot tante sendiri
Bokong tante seksi
Lalu tante Susi berkata sama gw “Ri..tante numpang tiduran bentar ya…badan tante masih pegel-pegel sejak senam tadi..” trus gw jawab “Oh..silah kan tan..Ari nonton tv disini…”. Setelah hampir setengah jam,gw berniat mau ambil makan karena dah saat nya gw makan siang,tapi tanpa di sengaja gw liat tante Susi tidur,dan tau apa yang terjadi,rok panjang tante Susi tersingkap,otomatis gw liat bongkahan pantat nya plus celana dalam berbahan sutra bewarna merah. Pada saat itu,tiba-tiba jantung berdegup kenceng dan badan gw agak gemeter sedikit,pikira gw agak kacau antara mo gw liat lebih deket atau jangan. Lalu gw ambil inisiatif kalo gw harus bisa liat lebih dekat lagi. Dengan perasaan agak takut,gw tiarap seperti seekor kadal mendekati mangsa nya,pelan-pelan gw merayap,sampai pada akhir nya wajah gw berdekatan dengan pantat nya,dan gw bisa melihat jelas pantat nya dalam hati gw berkata Oohh…tante Susi pantat mu indah bangettttt…….!! Lalu dengan perasaan agak was-was gw coba beraniin diri gw untuk mencium aroma pantat nya Srrruuupppp……..bener-bener harum banget pantat nya,wanginya khas selangkangan wanita banget…

Trus gw coba untuk lebih berani lagi,gw mau mencoba menggesekan anaconda gw ke pantat nya yang masih tertutup celana dalam nya,agak takut sih,takut nanti tante Susi bangun dan melihat gw lagi dalam keadaan anaconda gw terbuka dan menggesekan pantat nya,awal nya gw pelan-pelan banget hingga akhir nya gw merasa nikmat banget walaupun cuma gw gesekin anaconda gw. Lalu tanpa gw sadari anaconda gw seperti ada yang menggenggam,dan gw langsung terkejut,ternyata tangan tante Susi yang mencengkram Anaconda gw,dan di saat itu juga gw langsung duduk dan berusaha secepat mungkin menutup anaconda gw,dan tante Susi langsung duduk di hadapan gw sambil bicara “Dah berapa lama kamu meleceh kan tante..?? dan gw pun menjawab “Sudah cukup lama tante…” sambil gw tundukin wajah gw karena malu dan takut di marahin tante Susi,tapi aneh nya tante Susi ngga marah sama sekali,malah dia tersenyum dan bilang “Tante maklumin kalo anak seumur kamu itu lagi tinggi libido nya,tapi kamu harus bisa tahan nafsu kamu,masa kamu mau permainkan orang tua kaya tante ini,apalagi tante ini teman ibu kamu…” trus gw jawab “Iya tan..Ari minta maaf tan..” lalu setelah panjang lebar tante Susi memberi nasehat,tanpa gw duga tante menghampiri gw dan berkata “Sudah sejak kapan kamu mulai tertarik sama tante,sebetul nya tante juga merasakan keras nya kelamin kamu kok,tapi tante udah ngga tahan mau pegang punya kamu…” Mendengar perkataan yang keluar dari mulut tante Susi,kontan gw kaget,apa lagi tante Susi tanpa basa-basi n permisi langsung mengusap daerah selangkangan gw,mau ngga mau anaconda gw yang tadi nya loyo jadi bangun dan berontak lagi. “Terus terang sih..kalo kamu dari kemarin mau cicipin tubuh tante sih..tante ngga keberatan,kebetulan tante udah lama ngga berhubungan sama suami tante..” Dalam hati gw berpikir gila juga nih tante,tampang nya aja yang kalem,ngga tau nya di balik kelembutan wajah nya ada kebinalan yang luar biasa,dan gw yang masih di selimuti kebingungan langsung kaget karena tante Susi langsung mengulum bibir gw sluuup…srrruuupp….muach….sluuup…!! “Ari…kamu jangan tegang kaya gitu dong..yang rileks aja,jadi bibir kamu ngga kaku…” trus gw bilang “I..i..iya tan…” lalu tante Susi tersenyum dan menutup matap nya sambil mendekat kan wajah nya ke wajah gw. Pada saat itu entah dari mana tiba-tiba gw jadi jago ciuman,padahal gw kalo sama cewe gw belum pernah ciuman (Pada saat itu gw sudah punya cewe). Lalu tangan tante mengambil kedua tangan gw dan mengarah kan tangan kanan gw ke buah dadanya yang masih terbungkus oleh bra hitam berbentuk seperti bra bikini dengan tali di leher,dantangan kiri gw diarahkan ke bongkahan pantat nya yang mungil yang sejak dari tadi ingin gw remas pantat nya itu,ternyata dugaan gw benar,pantatnya bener-bener menggemas kan dan dengan sengaja gw remas pantat tante Susi sehingga tante Susi melepas kan ciuman dari bibir gw dan teriak “Aaaaoooouuuhhhh……nakal ya kamu Ari…!! Mendingan kamu lampiaskan kegemesan kamu sama tubuh tante yang lain aja…” lalu “Iya maaf tante,abis nya pantat tante gemesin sih….”

Setelah itu tante berdiri dan hendak membuka baju nya,tapi gw tahan “Biar Ari aja yang buka tan…” Tante Susi hanya tersenyum saja,dan gw melepas kan kancing baju tante Susi satu persatu sehingga gw melihat gundukan bundar yang menantang dengan punting susu nya yang sudah mengeras di BH nya,pada saat itu gw ngga tau berapa ukuran payudara tante Susi,tapi yang pasti pada saat gw meremas-remas payudara nya terasa agak sedikit kenyal-kenyal keras dan mencubit pelan punting nya,sehingga tante Susi hanya mendesah “Terus Ri…remas susu tante…emmmhhhhhh……ee..eeennnakkk bangetttt….mpppphhhhhh…..” Karena gw dah ngga tahan lagi ingin liat payudara tante Susi,langsung aja gw buka ikatan bra nya yang ada di leher nya itu Breeettttt……terpampang sudah payudara yang menggiurkan di depan muka gw,terus terang masih teringat jelas sampai sekarang kalo payudara tante Susi bener-bener ciamik banget,bundar,putih dan sedikit besar dengan punting yang kecil dan berwarna coklat muda. Dan kalo gw ingat-ingat,semua cewe yang pernah gw eksekusi kalah indah nya di banding payudara nya tante Susi,dan langsung tanpa basa-basi gw sedot payudara nya sambil gw mainin punting nya “Ooouuucchhh…..Ri…..terus sayang…….hisaaaappp yang kuat saayyaaaangggggg…..mppphhhhhh…..” Dan tangan tante menekan kepala gw lebih dalem lagi di dada nya dan yang satu nya langsung merayap mencari anaconda gw lalu “Wow…Ari…punya kamu udah keras banget ya….” dengan wajah heran nya,dia langsung menurunkan celana pendek gw yang tanpa sempak sehingga anaconda gw seakan-akan ingin meloncat dari sangkar nya “Yaaa…..ampun Ari….punya kamu sebesar ini..??? Anak muda jaman sekarang makan nya apaan sih..?? Ck..ck..ck..Punya suami tante aja ngga sebesar ini..” Emang sih untuk ukuran anak seumuran gw waktu itu,kelamin gw agak besar,wajar aja klo punya gw rada big size,gw ini masih keturunan belanda dari bokap gw,otomatis anaconda gw made in netherland donk…hehehe….

Saat tante Susi melihat anaconda gw,dia langsung membelai barang wasiat gw wuiiiihhhhh…..bener-bener halus banget saat dia sentuh anaconda gw dengan kelembutan tangan nya,dan tiba-tiba bibir tante mendekat ke anaconda gw wuuuiiiiiihh……dahsyat banget rasa nya bener-bener lembut setiap gesekan bibir nya di kelamin gw,hingga gw udah ngga tahan dan crooottzz…crooottzz…crooottzz… gw ngga tau dah berapa banyak sperma yang gw keluarin di dalam mulut nya “Ih…Ari..kok ngga bilang-bilang kalo kamu mau keluar…jadi ketelen semua nya nih…” lalu “Maaf tan..Ari udah ngga tahan banget” trus “Dasar ABG,baru kaya gini aja udah keluar,tapi…kok punya kamu ngga loyo yah…??” Dan tanpa di komando lagi,gw dorong tubuh tante dan langsung gw cium dari leher hingga payudara nya sambil tangan gw sibuk menurunkan celana dalam nya tanpa membuka rok nya. Dari situ gw coba mengusap-usap M***k nya hingga basah dan licin,lalu tante Susi menarik anaconda gw dan menuntun ke sarang nya “Ri…tante udah ngga tahan,kita langsung aja ya…??” lalu gw menganggukan kepala gw tanda gw setuju. Setelah anaconda di arahkan ke M***K nya,awal nya agak berasa sedikit sakit,seperti di jepit sesuatu yang agak lunak tapi agak hangat,dan tante Susi pun meringis sambil menggigit bibir bawah nya mmppphhh……aahhhh……hhhssssss……!!! Danakhir nya anaconda gw masuk seluruhnya kedalam lubang persembunyiannya,dengan pelan-pelan gw maju mundurkan pinggul gw,kedua kaki tante melingkar di pinggang gw “Ri…dooorrroonngggg….yang kuat laaaagiiiiii……mmpppphhhhhh…..hhssssss…..!! ” “Iya tan…” lalu tiba-tiba tante Susi berkata “Jangan panggil aku tante,panggil aku Susi yaa..sayang…??” lalu gw jawab “Iya tan…eh..Susi..” tante Susi pun tersenyum dengan mata sayu karena merasa nikmat setiap gesekan yang gw beri sampai pada akhir nya tanpa terasa sudah 10 menit gw bermain tante Susi memeluk tubuh gw dengan erat sambil mengejang dan mencakar kedua pantat gw,saat itu gw merasa ada cairan hangat yang membasahi anaconda gw dan setiap jengkal batang gw serasa ada yang memijit-mijit dengan lembut,dengan lemah nya tante Susi berkata “Ooouuuuuhhhhhh….Ri…a..a..aakuu….dah keeeluarrr…..” Langsung pada saat itu tante Susi lemah tak berdaya dengan mengeluarkan banyak cairan diantara M***k nya

Disaat tante Susi terbaring lemah,gw agak sedikit kecewa jg,tapi rupanya tante Susi menyadari hal ini “Dasar kuda jantan…masih belum keluar kamu…??” “Belum Sus…” Tante Susi melihat anaconda gw yang masih menancap keras di kelamin nya,sambil mencabut batang gw,tante Susi berdiri dan pergi ke dapur mengambil air dingin dari lemari es “Bentar lagi kamu akan aku buat ngga bisa melupakan pengalaman ini” kata nya,lalu kemudian dia menghampiri gw lagi,masih dalam posisi berdiri dia menyodor kan pantat nya “Sekarang kamu tusuk aku dari belakang yaa…??” terus “Hah…gimana caranya Sus…?? Itu tempatt……” belum sempat gw lanjutin tante Susi langsung menjawab “Ihh…siapa juga yang mau di tempat itu,aku juga ngga mau…sakit tau….!!” Bener-bener polos dan lugu gw saat itu,lalu gw hampiri tante Susi dari belakang,sambil membuka rok panjang nya tante Susi mengarah kan anaconda gw ke M***K nya dan….sangat luarrrr….biasaaa……gw merasakan kenikmatan yang susah gw ungkapkan,lalu gw maju mundurkan pinggul gw dengan keras hingga terdengar kplok….kplok….kplok….kplok….!! “Aaauuhhh…..lebih dalem lagii…Riii….!!” Dengan sekuat tenaga gw hentakan setiap tusukan yang gw buat,sambil gw pegang payudara nya dan gw cium tengkuk nya “Sus…kelamin kamu enak bangettt…hangat serasa di pijit-pijit punya ku…” Ngga terasa hampir setengah jam gw bermain dalam posisi berdiri hingga akhir nya tante Susi seperti mau orgasme untuk yang kedua kali nya dan gw pun juga merasakan ingin keluar juga “Ri..aku udahhh….ngga taaahaannn lagiiii…..mauu..keelluarrr….” “Sama Sus…a..aakuu…jugaaa….” lalu tante Susi bilang “Kita keluaarr..barengg ajaaa….kamu keluarin di dalam ajaaa….” Tadi gw berpikir kalo gw buang di dalam nanti tante Susi bisa hamil,tapi karena pikiran bersih danpikiran setan gw lebih kuatan pikiran setan,akhir nya gw dan tante Susi sama-sama melepaskan klimaks nya secara berbarengan “Oouuhhhhh…Sus…aku mauuu…keeeeeluarrrrrrr……” “Aku juga sayaaanngggggggg…..” crooottzz…crooottzz…crooottzz…!! Walaupun ngga sebanyak yang pertama,tapi gw merasa sekujur tulang persendian gw seperti hilang sum-sum nya,hingga kita berdua berlutut dan sama-sama tergeletak di lantai. Sedangkan anaconda gw di biarkan didalam hingga mengecil sendiri namun disaat itu ada cairan cinta gw keluar dari kelamin tante Susi. Dan disaat itu wajah gw bukan terlihat merdeka,tapi terlihat seperti muka bersalah “Kamu kenapa sayang…??” Kata tante Susi berbisik “Mmm…tadi kan Ari masukin sperma Ari ke dalam,apa kamu ngga takut Sus…??” Tanya gw yang udah seperti sepasang suami istri “Haha…..haha….” Tante Susi tertawa “Kok malah ketawa sih….???” Kata gw yang jengkel liat sikap nya “Jadi dari tadi kamu pikirin itu yaaa…??? Tenang aja aku dah di spiral,jadi kamu tenang aja,ngga usah takut kalo aku hamil..” Mendengar penjelasan tante Susi,lega perasaan gw jadi nya.

Dan akhir nya ngga terasa langit dah terlihat sore,kita pun masih bercanda seperti orang yang baru pertama kali pacaran “Ri…maafin aku ya…yang telah mengambil keperjakaan kamu..! Kamu menyesal dengan kejadian ini??” Lalu dengan senyum kecil gw berkata “Ari ngga merasa nyesel kok,malah Ari berterima kasih karena Susi udah memberi pengalaman yang ngga akan terlupakan buat Ari…” Dan setelah itu kita masih terus berhubungan,tapi tidak dirumah melainkan di hotel,itu pun di saat habis gw pulang sekolah atau hari libur,dan akhir nya kita berpisah karena suami nya harus pindah tugas di daerah Bali,hingga sekarang gw ngga tau gimana kabar nya,karena pada jaman gw Hp belum ada,sedangkan pager gw masih belum mampu beli. Gw pun dan keluarga telah berpindah-pindah tempat walaupun masih di kota yang sama.
SUMBER Keperjakaan ku di ambil Tante Susi

0 komentar:

Poskan Komentar

BEBAS BERKOMENTAR:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
sex